Klik Donk ===>

cara menentukan atau menghitung besarnya kerugian piutang


    
Piutang dagang
sekarang dalam postingan ini akan membahas tentangcara menentukan atau menghitung besarnya kerugian piutang yang dialami perusahaan, jadi ada keterkaitan yang tinggi antara postingan ini dengan postingan sebelumnya, disarankan kepada anda untuk membaca postingan ini dan postingan sebelumnya jika anda ingin memahami tentang proses perhitungan hingga pencatatan kerugian piutang ataupun penghapusan piutang secara komprehensif.

Metode Penentuan kerugian piutang

Penentuan kerugian piutang dapat dilakukan dengan menerapkam tiga metode yaitu sebagai berikut:

Penentuan taksiran kerugian piutang berdasarkan jumlah penjualan( pendekatan laba-rugi)

Kerugian piutng dihitung berdasarkan persentase tertentu dari penjualan. Mengingat bahwa timbulnya piutang disebabkan oleh penjualan kredit, maka sebaiknya kerugian piutang dihitung berdasarkan penjualan kredit. Tetapi pada praktiknya, dapat pula dihitung dari jumlah penjualan kredit maupun tunai (penjualan bersih). Jumlah taksiran kerugian piutang ditetapkan berdasarkan jumlah penjualan dikalikan persentase tertentu. Besarnya persentase ditetapkan dengan cara membandingkan kerugian piutang yang sebenarnya terjadi dengan total penjualan selama periode yang bersangkutan, kemudian diadakan modifikasi dengan mempertimbangkan kemungkinan di masa yang akan datang.

Contoh soal:
Pada buku besar PD Ingin jaya tanggal 31 desember 2011 terdapat akun sebagai berikut:
112      Piutang dagang                          saldo            Rp     250.000.000
112.1   Cadangan kerugian piutang,      saldo kredit  Rp      2.000.000
411      Penjualan                                   saldo             Rp 1.500.000.000

Taksiran kerugian piutang ditetapkan sebesar 0,5% dari total penjualan.Berapa taksiran kerugian piutang? dan bagaimana jurnal yang dibuat?

Pembahasan:
Berdasarkan data tersebut, besarnya taksiran kerugian piutang yaitu:
0,5% x 1.500.000.000 = 7.500.000
Jurnal yang dibuat tanggal 31 desember 2011 (jurnal penyesuaian) adalah sebagai berikut:
Beban Kerugian Piutang        7.500.000
    Cadangan Kerugian Piutang    7.500.000

Pada buku besar akun cadangan kerugian piutang, akan tampak seperti dibawah ini:
Buku besar cadangan kerugian piutang

Penentuan Taksiran kerugian piutang berdasarkan saldo piutang (Pendekatan Neraca)

Kerugian piutang dihitung berdasarkan saldo piutang dengan cara menyisihkan piutang tak tertagih/cadangan:
1. dinaikan sampai persentase tertentu dari saldo piutang
2. Ditambah dengan persentase tertentu dari saldo piutang
3. Dihitung berdasarkan analisis umur piutang

Metode cadangan digunakan apabila kerugian piutang yang biasa terjadi cukup besar jumlahnya. Hal yang perlu diperhatikan dalam penerapan metode ini adalah sebagai berikut:

a) Kerugian piutang tak tertagih ditentukan jumlahnya melalui  taksiran dan dibandingkan ( matched) dengan penjualan pada periode akuntansi yang sama dan periode terjadinya penjualan.

b) Jumlah piutang yang ditaksir tidak akan dapat diterima, jika dicatat dengan mendebet rekening kerugian piutang dan mengkredit rekening cadangan kerugian piutang.

c) Kerugian piutang yang sesungguhnya terjadi dicatat dengan mendebet rekening cadangan kerugian piutang  dan mengkredit rekening piutang dagang  pada saat suatu piutang  dihapus dari pembukuan.

d) Jumlah taksiran kerugian piutang ditetapkan berdasarkan jumlah saldo piutang dagang ahir periode yang dikalikan dengan persentase tertentu tanpa memperhatikan periode terjadinya piutang.

e) Jumlah taksiran kerugian piutang ditetapkan berdasarkan jumlah saldo piutang dagang ahir periode yang dikalikan dengan persentase tertentu tanpa memperhatikan periode terjadinya piutang.

Contoh soal:
(Jika cadangan kerugian piutang bersaldo kredit)

Pada buku besar PD Latanza tanggal 31 Desember 2011, terdapat akun sebagai berikut:
112      Piutang dagang          250.000.000
112.1   Cadangan Kerugian piutang, saldo kredit   2000.000

Taksiran kerugian piutang ditetapkan sebesar 2% dari saldo piutang 31 desember 2011.
Berdasarkan data tersebut, besarnya cadangan kerugian piutang yaitu:
Taksiran kerugian piutang 2% x 250.000.000          =   5000.000
Saldo kredit akun cadangan kerugian piutang            =   2000.000 -
Kerugian piutang yang menjadi beban tahun 2011    =   3000.000

Jurnal yang dibuat pada tanggal 31 desember 2011 adalah:
Beban Kerugian Piutang        3000.000
      Cadangan Kerugian Piutang        3000.000

Buku besar akun cadangan kerugian piutangnya adalah sebagai berikut:
pempostingan cadangan kerugian piutang

Contoh soal:
(Jika cadangan kerugian piutang bersaldo debet)

Pada buku besar PD latanza tanggal 31 desember 2011, terdapat akun sebagai berikut:
112    Piutang dagang                  250.000.000
112.1   Cadangan Kerugian piutang, saldo debet     2000.000

Taksiran kerugian piutang ditetapkan sebesar 2% dari saldo piutang 31 desember 2011.
Berdasarkan data tersebut, besarnya cadangan kerugian piutang yaitu:

Taksiran kerugian piutang 2% x 250.000.000           = 5000.000
Saldo debet akun cadangan kerugian piutang              = 2000.000 +
Kerugian piutang yang menjadi beban tahun 2011     = 7.000.000

Jurnal yang dibuat pada tanggal 31 desember 2011 adalah:
Beban Kerugian Piutang        7000.000
      Cadangan Kerugian Piutang        7000.000

Buku besar akun cadangan kerugian piutangnya adalah sebagai berikut:
Proses pembukuan cadangan kerugian piutang

Penentuan taksiran Kerugian Piutang berdasarkan analisis umur piutang

Piutang dagang dikelompokan menjadi piutang yang belum jatuh tempo dan piutang yang telah jatuh  tempo. Piutang yang telah jatuh tempo dikelompokan lagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan lamanya tunggakan. Berdasarkan persentase taksiran kerugian piutang  ditetapkan berdasarkaniap usia tiap kelompok.

Contoh:
Pada Buku Besar PD Latanza tanggal 31 desember 2011, terdapat akun sebagai berikut:
112      Piutang dagang                              250.000.000
112.1   Cadangan Kerugian piutang            2000.000

Rincian Nama Debitur adalah sebagai berikut:
Toko mataram   Jumlah 61.000.000        Tanggal jatuh tempo  15 November 2011
Toko Thamrin    Jumlah 64.000.000        Tanggal Jatuh Tempo  10 Oktober 2011
Toko Damai        Jumlah 63.000.000        Tanggal jatuh tempo 25 Desember 2011
Toko Lancar       Jumlah 62.000.000        Tanggal Jatuh Tempo 4 Januari 2011

Persentase kerugian piutang ditetapkan sebagai berikut:
Kelompok Piutang                           Persentase kerugian
Belum Jatuh tempo                                  2%
Lewat Jatuh tempo 1-30 hari                 5%
Lewat Jatuh tempo 31-60 hari              10%
Lewat Jatuh tempo 61-90 hari              15%
Lewat Jatuh tempo > 90 hari                20%

Berdasarkan data tersebut dibuat analisis umur piutang sebagai berikut:


Cara analisis umur piutang


Berdasarkan analisis umur Piutang tersebut, kemudian dihitung beban kerugian piutang tahun 2011 sebagai berikut:
perhitungan kerugian piutang


Berdasarkan data tersebut, besarnya cadangan kerugian piutang yaitu:
Taksiran kerugian piutang              = 29.490.000
Cadangan Kerugian piutang            =  2.000.000-
Kerugian piutang yang menjadi beban tahun 2011  = 27.490.000

Jurnal yang dibuat pada tanggal 31 Desember 2011

Beban Kerugian Piutang        27.490.000
      Cadangan Kerugian Piutang        27.490.000

Buku besar akun cadangan kerugian piutangnya adalah sebagai berikut:
Akuntansi Kerugian piutang
sumber : http://akuntansipendidik.blogspot.com/2012/11/cara-menentukan-kerugian-piutang-dalam-akuntansi.html
  
Untuk menggunakan emoticon ini, COPAS kode ke kotak komentar.
:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g: :h: :i:
:j: :k: :l: :m: :n: :o: :p: :q: :r:
:s: :t: :u: :v: :w: :x: :y: :z: :ab:

0komentar:

Poskan Komentar

Harus Komentar!!